kesehatan · personal · tips

Madu Sebagai Pengganti Gula…

maduJagalah kesehatan. Kata yang sering kita dengar gan. Selagi kita muda banyaklah berolahraga dan jaga kebugaran tubuh kita. Biasanya diusia 20an tanpa pikir panjang kalo menyantap makanan manis – manis.konsumsi gula berlebihan tanpa memikirkan dampaknya kelak.

Jika agan penyuka manis, ada baiknya kita mengenal lebih jauh soal madu dan manfaatnya….cekidooot..

Asal Mula Madu

Madu memiliki rasa yang manis dan berbentuk kental seperti sirup. Madu dihasilkan lebah dengan bahan baku nektar bunga. Nektar adalah senyawa kompleks yang dihasilkan kelenjar tanaman dalam bentuk larutan gula.

Proses perubahan nektar menjadi madu dimulai ketika lebah membawa nektar ke sarangnya. Nektar ini kemudian dicampur dengan air liur dan dikurangi kadar airnya oleh lebah-lebah pekerja untuk menghindari proses peragian.

Lebah pekerja mengunyah nektar dengan menambahkan enzim diastase dan invertase, sehingga nektar tersebut menjadi cairan kental berwarna kuning pucat dengan aroma khas madu.

Kandungan Nutrisi Madu

Dalam setiap 100 gr madu terdapat berbagai varian nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh, seperti:

  • Energi 294 kalori
  • Karbohidrat 9,5 g
  • Air 24 g
  • Fosfor 16 mg
  • Kalsium 5 mg
  • Vitamin C 4 mg

Tidak hanya itu, madu juga dilengkapi mineral penting lainnya seperti, natrium, magnesium, za besi, dan kalium. Meski dibutuhkan dalam jumlah kecil, kandungan mineral tersebut memiliki peran yang cukup besar bagi kelangsungan proses metabolisme tubuh.

Manfaat Kesehatan Madu

Selain memiliki kandungan nutrisi yang lengkap, madu juga dapat memberikan berbagai manfaat kesehatan bagi siapa saja yang mengonsumsinya. Manfaat kesehatan mengonsumsi madu di antaranya:

Sumber Energi
Atlet Romawi dan Yunani kuno kala itu menggunakan madu sebagai minuman berenergi yang dikonsumsi sebelum dan sesudah pertandingan. Selama ratusan tahun madu telah dikenal sebagai sumber energi terbaik. Kandungan gula pada madu adalah alasan paling logis, mengingat gula adalah sumber energi utama tubuh.

Mempercepat Penyembuhan Luka
Madu bekerja sebagai antibiotik alami yang sangggup mengalahkan bakteri mematikan. Madu bersifat asam, sedangkan bakteri tidak dapat berkembang biak dalam kondisi asam. Proses osmosis di dalam madu dapat membasmi bakteri dan menyerap air dari bakteri pada kulit yang luka, seperti halnya spons menyerap air.

Bahkan, RS Universitas Wisconsin Medical School and Public Health memberikan terapi madu bagi luka borok yang diderita penderita diabetes. Uji coba terhadap seorang pasien berusia 79 tahun berhasil menyembuhkan luka pada jari kakinya. Sang pasien bahkan tidak jadi diamputasi berkat terapi madu tersebut.

Pengganti Gula
Madu dapat dicampurkan ke dalam minuman ataupun makanan kesukaan Anda. Jika anda suka minum teh, coba ganti gula dengan madu sebagai pemanisnya.

Mencegah Kanker
Kandungan zat karsinogen dalam madu bertindak sebagai anti kanker sehingga dapat mengurangi risiko kanker, terutama bagi Anda yang berisiko tinggi terkena kanker seperti, perokok, pengonsumsi minuman keras, malas berolahraga, dan lainnya.

Membantu Penyerapan Kalsium
Tim peneliti di University of California membuktikan bahwa konsumsi madu dapat meningkatkan antioksidan dalam darah. Bahkan, madu dapat membantu penyerapan kalsium sehingga tubuh dapat menggunakan kalsium lebih optimal, terutama untuk mencegah penyakit keropos tulang (osteoporosis).

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s